Dear Admin Grup, ” Permisi dulu dong”.

Bismillah..

Assalamualaikum Maaak..!

Jauh -jauh ya bad mood 🙂

Sok ngaracung..! di hape ada berapa macam grup nih ?

Grup arisan keluarga, hadir !

Grup alumni SD Impres, contreng !

Grup alumni Madrasah Tsanawiyah, sohih !

Sampai grup arisan ibu-ibu kompleks, dipertebal lah pokoknya !.

sok grup apa lagi Mak…?

Emak-emak mah kalau punya grup pasti eksis ya. Notifikasi sampai ratusan. Kadang asik di grup daripada didapur :D. Hemmm apa iya semua emak-emak tertarik sebegitunya sama grup yang dibikin sama seorang admin ?

Sok sebutin grupnya di sosmed apa aja ? BBM ? WA ? FB ?. Grup yang paling digandrungin emak-emak adalah grup WA. Betewe pernah sebel ndak ? tetiba aja kita sudah di dalam grup yang entah siapa yang masukin. Atau kita tau siapa yang masukin tapi itu grup kurang bermanfaat. Mau keluar sungkan, ndak keluar isinya bikin kita ngedumel. Alhasil grupnya dibisukan selama 8 jam. 😛

Dear Admin yang ganteng dan cantik. “Permisi dulu dong”.  Sepertinya ini menjadi syarat utama admin sebuah grup. Punya unggah ungguh dalam memasukkan kontak ke dalam grup yang diciptakannya dengan sepenuh jiwa.  Tau ga Min, rasanya masuk sebuah grup dengan tiba-tiba itu. Serasa diculik dari rumah sendiri, tau tau udah di rumah orang yang belum kita kenal. . nyaman ga tuh kira-kira ?

Admin yang sering begini ngacung ? jangan ya suka culik-culik teman. Yaaa walaupun itu nomor hape udah nangkring lama di daftar kontak. Bukan berarti yang punya nomor bahagia masuk grup secara tiba-tiba.

“Assalamualiakum teman, ini aku bikin grup khusus alumni SD Impres 02. Kira-kira kalau aku masukin grupnya mau ndak ? sekalian nyambung lagi sama teman-teman lama.” Contoh permisinya gitu tuh Min. Wiih kudu japri satu-satu dong ? Yaaa iya lah, ngetok rumah orang, permisi ya kudu satu-satu atuh.  Terus nih tunggu sampai yang di japri menjawab. bersedia atau tidak. kalau bersedia mah sok atuh dimasukin. kalau tidak mah jangan dipaksa atuh Min.

Nah, yang kedua. Jadi admin grup itu kudu punya aturan yang jelas sejelas-jelasnya. Jangan asal masukin kontak, ganti nama grup sama ganti ikon grup. Terus kelar gitu aja. Ya enggak atuh Min..!. Aturan yang jelas itu misalnya :

  1. Selain admin, tidak boleh sembarangan memasukkan nomor hape dari luar.
  2. Dilarang membahas sesuatu yang tidak ada manfaat nya untuk dunia dan akhirat. Misalnya bahasin mantan pacar dan sejenisnya.
  3. Dilarang mengirim gambar atau tulisan yang berbau pornografi dan kawan-kawannya.
  4. Wajib berkata sopan dan santun.
  5. Dilarang membuat grup tandingan yang isinya orang-orang pilihan. Haahaaay. Potensi Ghibah nya gede min. Dosa atuh.
  6. sok lah tambahin sendiri min.

Nah kalau admin punya aturan jelas gitu kan grupnya bisa dipertimbangkan. Banyak kali yang keluar grup gara-gara tersinggung. Jadinya niat baik menjaga pertemanan kandas sampai disini deh.

Anu ka tilu. Alias yang ketiga. Kalau jadi admin grup itu harus berani tanggungjawab ketika didalam sebuah grup terjadi pertikaian atau konflik antar anggota. Minimal membuat mereka kembali rukun. Jangan berubah pasif.

 

Sekali lagi admin yang ganteng dan cantik. sebelum nambah anggota. permisi dulu ya 😀

 

 

 

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *