Lara Asih Mulya

Hari Ayah,…Bagaimana Rasanya ya ???

November12

images (2)Ooohhh hari ini di peringati sebagai hari ayah nasional rupaya. Kalau tidak ada facebook mungkin saya tidak tahu.

Ah,..apa spesial nya buat saya. Mungkin kalau hari ini hari ibu saya akan banyak menulis tentang mama.

Menyesal ? tidak juga.

Ayah ya ???

eemmm berapa kali ya saya memanggil beliau dan menoleh ??? belum pernah sepertinya.

Ayah ya ???

sebetulnya saya memanggil beliau dengan sebutan apa ya ??? Ayah ? Bapak ? papa ? Abi ? atau Abah ? yang saya tau beliau ada dengan status yang diberikan masyarakat sebagai, “dia bapak mu”.

teman sebangku waktu SD, namanya Dani. sering bercerita tentang ayah nya yang luar biasa hebat. Ayah dan ibu nya bercerai. Tapi ayah nya selalu mengunjungi Dani setiap minggu. Dengan beragam cerita dan hadiah yang ia suka. Bukan salah saya kan kalau semua “Ayah” saya anggap sama ? sama hebatnya seperti ayahnya Dani.

Hanya tiga kali saya bertemu dengan beliau. Pertemuan pertama saya terlalu banyak berharap. Inginnya sih, dipeluk, digendong, dicium.  Ternyata hanya harapan saja. Beliau begitu dingin dan pasif.

Pertemuan kedua, saya sudah mengerti semua masalah yang terjadi. Saya dan alm. Mama disambut omelan istri beliau. Dan suara pecahan perabot rumah tangga. Oooh,..rupaya istri beliau tidak suka saya datang. Padahal saya tidak hendak meminta apapun. Saya hanya ingin beritahukan bahwa yang disebut anaknya ini sebentar lagi akan menikah.

Pertemuan ketiga. Beliau menjadi wali nikah. Lengkap dengan sikap nya yang masih dingin dan pasif. Saya hanya berharap kepada Allah. Semoga semua ini segera berakhir. Karena saya merasa sangat asing.

Selamat hari ayah,..mohon maaf jika tidak ada kata-kata manis untuk mu.

Maaf jika hanya kenangan-kenangan itu yang selalu kuingat sepanjang hidupku.

Maaf jika tidak ada pelukan, ciuman, atau kebanggaan dari ku terhadap mu.

Namun, keberadaan mu akan selalu ku hormati, akan selalu ku pahami.

Anak mu ini seperti perempuan yang patah hati dari cinta pertamanya. Kenapa kau ku sebut cinta pertama ? karena lelaki pertama yang di kenalkan oleh mama adalah dirimu. Mama terlalu baik membungkus kenangan tentang mu.

Tapi,..kau mematahkan hati ku dengan sikap dingin dan pasif mu itu.

Selamat hari Ayah,..semoga kenangan terindah tentang seorang ayah bisa tetap ada.

 

 

 

 

posted under Umum

Email will not be published

Website example

Your Comment: