Lara Asih Mulya

Jadi Istri Proggammer Itu Tidak Enak !!! Tapi Ada solusinya !!!

November5

Ada yang sedang dekat dengan Programmer ? atau baru menjalani hidup dengan programmer ? coba dibaca sebentar ya. Siapa tahu bisa membantu memantapkan hati hehe.

Tidak pernah bercita-cita bahwa saya akan dinikahi oleh seorang programmer. Yang menurut saya serba kacau. Waktu itu sih begitu. Janji ketemu jam 9 pagi baru nongol jam 9 malem. Hadeeeeh. Mending dengan stelan yang cucok,..lah ini pake celana pendek, kaos oblong, sendal jepit. Ya wes,…tak suruh pulang lagi, lagian udah malem Bang,….wkwkw. kenapa saya bilang kacau. karena kebanyakan programmer tidak pernah tau kapan matahari terbit dan terbenam. Tau nya ya kode kode kode. emang nya perasaan cewe bisa di kode ?

10857784_1501147070166611_4224125344905838698_n

programmer itu :

CUEK PAKE BEBEK !!!. kebanyakan programmer itu irit ngomong. irit ngomong ini bikin salah paham. Nah,..kalo sudah salah paham runyam deh. kalau sudah di depan kompie alamat dunia milik sendiri. istrinya seliweran 1000 kali juga ga bakal noleh. yang paling sebel nih kalo pas diajak cerita,…kita sudah nyeritain banyak hal dari panjang ke lebar. Eeeeehhh cuma bilang, “sorry…sorry tadi bilang apa ?”. Mengulang lagi ? emang nya mata kuliah penting apa rela diulang. huh. Atau pas istrinya nunjukin sesuatu, “ini lo bagus ya, kira-kira kalau di taruh di rumah sebelah mana ya ?”. jawabnya, “terserah kamu aja (sambil matanya tetep ke layar dan keyboard)”. kalau kayak gini jangan cerita atau kasih tau sesuatu pas dia sedang sama istri keduanya (komputer dkk). Kalau nemu barang bagus atau berita menarik di save aja dulu. ceritanya nanti pas dinner atau mau tidur. Dijamin, ada respon yang oke, CS bank kalah deh, ga pake antri pula.

pas nya dipanggil-panggil sampe beberapa kali, baru noleh dan bilang “apa” kalau suaranya sudah mengeras. kalau sudah seperti ini namanya “GA RESPONSIF”. Minta tolong buangin sampah misalnya,…minta tolong buanginnya dari jam 7 pagi, eeeh baru dibuang pas truk sampah nya sudah lewat ke RT sebelah. kalau ga responsif gini sebaiknya. Dekati dia pelan-pelan, bicara langsung di telinganya, “Ayah, tolong buangin sampah ya, sekarang !!! “. Tarik juga tuh tangannya, bawa sampai ke tempat sampah, pasti deh tidak ada tugas yang terbengkalai.

programmer itu TERLALU LOGIS KURANG ROMANTIS. Mau mangkir ? coba tanya, kapan ya tangga pernikahan kita ? bulan apa ? tahunh berapa ? kalau nikahnya baru tahun kemarin sih ya iya lah masih hafal. Lah kalo dah 7 tahun ?. jawabannya apa ” otak manusia kan kayak memori Bun, ada banyak hal yang harus di lupakan bahkan di hapus tiap harinya, biar ga penuh”. Oke deh saya terima. Jarang banget kasih hadiah, palingan bilang gini, itu ATM nya pake aja, beli sendiri ya. “Beda lah sayang ku,..beli sendiri dengan di kasih langsung dari tangan mu”. Bener kan ? ukuran romatis bukan dari hadiah aja sih. Bisa dari perilaku, malam-malam pas istrinya capek. Tiba-tiba dimasakin mie instan pake telor juga bisa kok jadi hal yang romantis. Apalagi maem nya di balkon hihi. Kalau sudah seperti ini, sebaiknya para istri yang memulai. kasih kado kecil atau kejutan kecil untuk dia duluan. Surat cinta juga boleh lo. minimal responnya adalah pelukan dan ciuman dari suami ya hehe.

Terkadang Dota Jauh lebih asik

Terkadang Dota Jauh lebih asik

Terkadang profesi seseorang berpengaruh pada cara dia berbicara. KEBANYAKAN BAHASA PLANET !!! GA NYAMBUNG CIIIIN. Contohnya saya yang hobi nulis, banyak teman yang kurang percaya ketika saya bercerita. Semuanya dikatakan mengarang bebas. Jujur salah ga jujur apalagi. Nah, kalau programmer masih sering menggunakan istilah-istilah kode dalam percakapan sehari-hari. kadang-kadang saya bingung, ini orang ngomong apa sih ? terlebih kalau sama teman-temannya. Ga bosen apa ya ngomongin kede lagi kode lagi. kalau sudah begini, biasanya saya menjauh. Melakukan apa yang saya suka aja, lebih asik jadinya. Atau membuat peraturan, “kalau sama saya, mode programmernya di matikan dulu ya !”.

Kalau sudah fokus gini nih,...^_^

Kalau sudah fokus gini nih,…^_^

Perbedaan akan akan tetap menjadi dua sisi yang tidak bisa disamakan. Beriringan mungkin masih bisa, seperti kanan dan kiri. Seperti atas dan bawah, atau bahkan seperti rel kereta api hehe. terkadang melengkapi apa yang tidak sama dengan kebiasaan kita adalah hal susah. Tapi dengan beberapa solusi yang diuji pasti bisa. Tulisan ini tidak bermaksud menyinggung siapapun. Ini murni yang saya rasakan selama menjadi istri programmer hihi. Curahan hati ? oke lah anggap saja begitu. Diambil positif nya aja ya ^_^

11209406_10208330093359618_6222146907014319675_n(3)

 

Masak iya jadi istri programmer ga ada enak nya ? Ada dong,….postingan berikutnya ya ^_^

 

 

 

posted under Umum

Email will not be published

Website example

Your Comment: