Lara Asih Mulya

Jauh jauh ya bad mood, biar bisa nulis terus..! :)

Memutuskan Menikah Muda #Hijrah Part 4

June23

Bismillah, kenangan tentang Bu Risa membuat saya semangat nulis lagi. Walau, nulis di blog pakai hp itu sesuatu banget 😁.

Susah sih, tapi bisa..!  😎

Read the rest of this entry »

posted under Umum | No Comments »

Dear Buchin, I LOVE YOU..!

May29

 

Bismillah..!

Mendengar lafadznya, seketika aku tersenyum. Dekatkan ia, pintaku. Sempat terputus, hingga Allah ridhoi, dengan istiqarah untuk sebuah kata “haalan”. Dear Buchin, I Love You 😘

posted under Umum | No Comments »

Menghadirkan Scrum dalam Kehidupan Rumah Tangga..! #part1

September12

Bismillah..!

Semoga Allah memberikan banyak rejeki dan keberkahan kepada kita semua. Aamiin.

 

Assalamualiakum Maaak..! Apa kabar..? jangan lupa tersenyum dan bahagia ya. Sebanyak apapun pekerjaan rumah yuk wolesin aja. Dikerjain sambil ngemil, gendut yo ben 😀

Baca judul diatas ndak ngerasa berat..? saya yang nulis aja ngerasa gitu. Santai aja, judulnya biarin seperti itu. Isinya tetep dibikin santai dan asik 😀

Mak..pernah ndak merasakan beberapa hal ini :

  • Tidak ada yang paham akan diri kita selain kita sendiri..?
  • Merasa paling banyak berkorban waktu dan tenaga, tapi tak ada satu pun yang mengucapkan terimakasih..?
  • Merasa tidak memiliki pendengar yang baik, padahal yang dibutuhkan hanya sekedar didengarkan saja..!
  • Kenapa sih harus akuuuuuuuu terus yang ngajak bicara, akuuuuu terus yang ngasih tau seharusnya seperti apa..?
  • Dan paling mentok nih, merasa rumput tetangga paling hijau..!

Santai maak, kamu ndak sendirian. saya juga pernah seperti itu. Rasanya geregetaaaaaaan banget. Dan efeknya kehilangan kecantikan sebanyak 10 % 😀 dan selalu yang terlihat salah adalah pasangan kita. Pak suami 😀

*salim, “maafkan aku yang dulu ya ciiin”. 😀  Read the rest of this entry »

posted under Umum | 2 Comments »

UKM Teater yang Bikin Galau..! #HijrahPart3

August21

Bismillah…!

Alhamdulillah, masih dengan keberkahan dari Allah. Masih di tempat yang sama dengan alat tempur yang sama. Nulis lagi aja daripada nunggu Pak suami ndak ngapa-ngapain. Masih ada waktu 2 jam an.

Entah akan jadi berapa part tulisan saya ini. Semoga emak-emak kece ndak bosan ya bacanya. Jangan serius-serius Mak. Disambi makan batagor kayak yang nulis juga boleh hehehe..!. Setelah cerita tentang mbak siti yang membuat saya super duper merasa bersalah. Kali ini masih seputar kegalauan saya. Tentang sesuatu yang paling saya senangi tapi harus ditinggalkan. Huuuh beratnya seperti dilarang makan coklat lagi setelah ketauan ada infeksi lambung yang parah Mak….! Hiks.

 

Ceritanya gini mak,..dari usia TK  saya ini doyan banget bercermin dan ngomong sendiri sama bayangan di cermin. Apa maaak,..? gila…??? hus sembarangan. Sehat walafiat kok mak. Saya begitu klau lagi kesepian. Pas ditinggal mama kerja. Dan merasa ndak nyambung sama orang disekitar. Apa yang saya lakukan di depan cermin..? Bermain peran…! awalnya ndak nggeh sih kalau itu semacam akting. Beranjak SD semakin sering tuh berteman sama cermin. Bukan hanya berakting, menghafal materi sekolah juga lebih sering di depan cermin. Percaya atau ndak, buat saya itu membantu banget dalam menghafal. Alhasil nilai ujian nya lumayan hehehe.

Ketika SMP apa yang saya omongkan di cermin perlahan mulai saya tulis. Dan ndak sadar, mengalir gitu aja. Jadilah beberapa naskah cerita. Kadang cerpen. Ketika SMA semakin berkembang lagi. Semacam menulis buku harian, dan itu menjadi kebiasaan. Si cermin yang tadinya jadi teman setia, semenjak SMA digeser oleh buku harian. Buku harian saya sih waktu itu ndak seperti punya teman-teman kebanyakan. Yang dipakein gembok, kalau kuncinya ilang, ujung-ujungnya di sobek juga tuh hardcover nya hahahaha.

Saya lebih suka pakai kertas warna warni. Bikinnya dari kertas origami yang di jilid di abang potokopi. Lebih bersemangat aja kalau nulis nya warna warni gitu.

Dari kebiasaan ngomong sendiri dikaca itu  Mak. Saya semakin jatuh cinta sama dunia peraktingan. Mimpi jadi artis TV juga pernah. Tapi yang kesampean jadi artis panggung hehehe. Nah disini nih Mak. Galau nya melanda. Waktu SMA sih ndak ada ekskul terater atau sejenisnya. Gabung di kegiatan ini waktu jadi mahasiswa. Begitu tau ada, walaaah senang nya luar biasa. Selain memang suka sama peraktingan, panggung, makeup artis, kostum, naskah dan kawan kawan nya. Teater jelas nyambung sama jurusan yang saya pilih.

Unit kegiatan Mahasiswa itu punya nama Teater Institut (Te-i). Semester pertama sudah memutuskan gabung, sampai semester 6 kalau ndak salah. Punten lupa mak. Awal bergabung tidak ada konflik yang serius sih Mak. Malah kebalikannya Te-i ini sudah seperti rumah sendiri. Tak jarang kalau ada pementasan tidurnya juga disitu.

Maaak, asli..kalau punya anak perempuan dan sedang kuliah. diwanti wanti ya suruh pilih UKM yang bener. UKM yang sesuai syariat aja lah Mak. Bukan berarti Te-i ndak bener lo. Bagi mereka yang tidak mempermasalahkan berbaurnya laki-laki dan perempuan bukan mahram mungkin tidak masalah. Tapi sebaiknya pergaulan yang demikian tidak usah dijamah.

Saya muslimah, berkerudung. Tapi masih saja bergaul bebas dengan yang bukan mahram. Semoga Allah mengampuni segala dosa saya kala itu. Jadi gini Mak. Ketika mendapatkan sebuah naskah. ndak akan bisa mengelak, bahwa yang memainkannya adalah  laki-laki dan perempuan. Belum lagi kalau naskahnya memaksa kita menjadi pasangan. Gerak laku pun akan diatur oleh sutradara supaya meyakinkan bahwa kami adalah pasangan. belum lagi kalau sedang makeup. Haduuuuh ga ada tuh ruang privat Mak. Wes mbuh lah Mak, merasa surem banget kalau inget semua itu. hiks hiks

Bersentuhan…?  Ya jelas atuh Mak. Ketika latihan, proses medapatkan sebuah adegan yang keren pasti melawati proses a-z. Saya pernah dapat adegan harus berdansa dengan sang raja. Seperti apa gerakannya, ndak usah di tulis ya mak, bayangin aja. Peran saya istrinya Raja. Berdansa sama Raja. Tepok jidat banget banget banget banget pokoknya Mak.

Waktu itu, saya masih nyepelein pergaulan yang begitu rupanya Mak. Menikmati suasana nya, bahkan ketika sebagian besar teman berpesta minuman keras saya membiarkan. Hanya melihat, dan tanpa sadar saya termasuk dalam golongan mereka walaupun tidak ikut pestanya. Pikiran saya nih Mak, “Ah..yang mabok mabokan kan mereka. Saya kan ndak ikutan”. Ya Allah…betapa bodohnya saya.

Semakin lama gabung dengan UKM ini semakin banyak naskah yang saya mainkan. Gol terbesar adalah lolos seleksi disalah satu ajang bergengsi. Bangga ga sih, jelas bangga Mak. Banyak aktor, aktris, penulis naskah, sutradara, dan orang-orang ternama di ajang itu.Bahkan jenjang karier yang bisa menghasilkan banyak uang sudah di depan mata.  Dan saya harus rela menggadaikan sesuatu yang berharga, hanya demi ajang itu.

Saya mendapat satu peran, dimana bentuk kostumnya hanya membalut tubuh saya. Dengan warna senada kulit, dan sangat ketat. Dan tidak boleh menggunakan hijab. Kepala saya hanya di bungkus kain. Salah seorang teman yang lihat saya pentas. Berakata, “Sumpah tadi keren banget, tapi tadi kamu ndak telanjang kan ya..?” Ya Allah tamparan keras banget. Malu dan pengen cepet pulang, terus nangis sejadi jadinya. Entahlah, mata saya tertutup oleh popularitas yang semu. Atas nama totalitas, saya membiarkan ratusan bola mata melihat apa yang seharusnya tidak di pertontonkan.

Setelah kejadian itu, saya memutuskan untuk tidak lagi bergabung dengan UKM itu. Tak perduli seberapa banyak kesempatan yang saya buang dalam dunia akting. Karena hati dan pikiran sudah bertentangan. Semenjak itu saya tidak pernah main lagi ke Te-i. Semoga Te-i yang sekarang lebih baik dibanding yang dulu. UKM nya tidak salah mak, yang salah ada lah para pelakunya. Menciptakan lingkungan yang “sehat” insyaalah bisa kok. Bikin komunitas teater syariah juga bisa 🙂

 

 

posted under Umum | No Comments »

Allah Kirimkan Mbak Siti. Tapi Saya Tolak..! #HijrahPart2

August21

Bismillah..!

Alhamdulillah,  masih diberi nikmat yang luar biasa pagi ini. Alhamdulillah, masih dapat pinjaman laptop dari pak suami. Yuk ah dilanjutin lagi ceritanya. Kemarin nulis tentang hijrah part 1. Tulisannya di kritik sama pak Suami terlalu pendek. Begitu dijelaskan nulis nya pake HP. Doi senyam senyum sambil bilang ” ooooooooooh”. Biarin..yang penting nulis 😛

Sudah sarapan Mak..? saya cuma nanya lo, ndak ngajakin hihihi. Kalau belum, sama dong…hehe. Diingat lagi dikit, pas zaman SMA tuh. Kerudung yang saya pakai kan tebel banget. Ndak bisa di model-model  Mak, super kaku dan jadul. Pakainya ya di julurkan sampai menutup semua dada. Baru ngeh banget ternyata itu kerudung kainnya kain wolfis. Hahahaha

Alhamdulillah sih, selama 3 tahun di bangku SMA kalau sekolah masih istiqomah ndak dibongkar pasang. Teman-teman SMA saya pada pake kerudungnya dari bahan paris. Menurut saya sih tipis dan lemes. Berpikir juga, “Wih enak nya pakai yang tipis gitu. Ndak seberapa gerah”. Minta lah sama Mama dibelikan kerudung sejenis itu. Dan jawaban mama adalah, ” Kerudung apa itu, buat meres singkong itu mah, sebelum jadi combro”. Alaaaamaaaaak mamah gue (Tepok jidat).

Alhamdulillah sampai jadi mahasiswa, itu kerudung masih nangring di kepala saya. Nah disini nih Mak. Banyak hal yang seharusnya tidak terjadi. Tapi terjadi juga.

Saya tercatat sebagai mahasiswa jurusan pendidikan bahasa dan sastra Indonesia angkatan 2008. Kampus Universitas Negeri Surabaya. Lebih populer di sebut UNESA.

Walaaaaah, pertama jadi mahasiswa nano nano rasanya. Ya Norak, Ya bangga, ya sombong, ya banyak deh. Sok ngaku, bukan cuma saya kan yang punya perasaan itu. Apalagi, saking bangganya sama almamater nih. Kemana pun kita melangkah jaket jurusan yang dipakai. Padahal ndak pernah dicuci berbulan bulan lamanya hahaha.

Kampus, begitu heterogen. Makhluk model apa aja ada. Termasuk para muslimah dengan gaya berhijab nya. Mulai dari yang ala kadarnya banget sampai yang super syar’i. Saya kenal dengan salah seorang kakak kelas. Namanya Mbak Siti. Masyaallah, beliau ini teguh banget dalam berdakwah, terutama tentang menutup aurat sesuai syariat.

Mbak Siti ini semacam kakak pembina di regu saya ketika ospek. Semakin lama kenal semakin banyak hal yang terjadi. Termasuk ajakan mbak Siti untuk mengubah cara berpakaian saya yang masih belum syar’i. Yaaaah saya masih suka pakai celana jins, kaos oblong, dengan kerudung instan alakadarnya. Dan masih sering menyingsingkan lengan kalau sedang gerah hahahha. Ya Allah, Ampuni hamba-Mu ini.

Pernah suatu ketika. Saya sedang dalam keadaan yang kurang nyaman. Sedang tidak ingin bersinggungan dengan siapapun. Hanya ingin sendiri. Apa patah hati..?? hahaha Bukan Mak. Lebih memikirkan masalah keluarga aja kok. Siang itu mbak Siti datang ke kosan. Tanpa konfirmasi terlebih dahulu. Niat  mbak Siti insyaallah baik. ingin memberikan hadiah kepada saya. Tapi apa yang saya lakukan..? Ya Allah Maak, saya ngumpet dikamar mandi, dan meminta teman saya berbohong untuk mengatakan, “Mbak, maaf, Lara lagi ndak di kosan”. Huaaaaaaaaaa mbak Siti dimanapun engkau berada, aku minta maaf mbaak.

Tau ga Mak,…apa yang mbak siti bawa buat daku..? satu stel gamis syar’i beserta kerudung lebarnya Mak. Meskipun ndak baru, tapi itu layak banget. Sambil dikasih memo, “Adek ku sayang, pakailah ini. Maka Allah akan sangat sayang padamu”. Sudah seperti itu Mak. Dan saya masih belum mau pakai. Bingkisan itu saya kembalikan, lewat teman kosnya mbak siti.

Perasaan saya waktu itu. Kenapa sih harus setiap hari maksa saya memakai gamis. Kenapa sih harus ngajak kajian setiap hari. Saya kan punya kesibukan yang lain. Yang penting mah saya sholat, baca Qur’an walai semampunya. Kenapa sih harus setiap hari mengajak saya mengganti gaya berpakaian. Tidak bolehkah saya menjadi diri saya sendiri. Dengan memakai apa yang saya senangi…? Dan kenapa sih mbak siti yang bukan siapa-siapa saya harus selalu mencampuri kehidupan saya. itu kenapa bingkisan dari mbak siti saya kembalikan.

Tau ga mak,…semenjak itu saya melihat mbak siti yang 180 derajat berbeda dari biasanya. Beliau tidak pernah lagi mengajak saya berlama-lama mengobrol. Hanya menyapa seperlunya saja. Ya Allah, mungkin beliau sakit hati dengan penolakan saya. Tapi, inilah yang di sebut “gugur kewajiban”.  Jujur Mak, saya nya yang waktu itu dableg banget. Udah diingetin berkali-kali masih aja ga berubah. Mungkin mbak siti sudah merasa mentok usahanya. Dan akhirnya mengajak yang mau saja.

Saya belum sadar bahwa ada teman Dunia akhirat yang Allah kirim kan untuk saya waktu itu. Sekarang baru saya sadar. Bahwa apa yang kita sukai untuk dikenakan, belum tentu baik untuk kita. Bahwa kebaikan dan kasih sayang tidak hanya berasal dari keluarga terdekat saja. Bahkan dari dia yang bukan siapa-siapa kita. Bahwa beribadah tidak cukup hanya dengan sholat dan ngaji Qur’an saja. Ada sesuatu dari dalam Al-Quran yang bisa dikaji lebih dalam lagi. Dan mengkajinya memang harus setiap hari, demi keimanan kita.

Semoga Allah melimpahkan keberkahannya kepada siapapun yang mengingatkan saya waktu itu. terutama kepada Mbak siti. maafkan saya mbak, insyaallah ada niat untuk meminta maaf secara langsung. Semoga Allah mengijabah. Aamiin.

 

 

 

 

 

posted under Umum | No Comments »

Awal Berhijab Ketika SMA. Sumpah Telat Banget..! #HijrahPart1

August16

Bismillah…!

Belajar nulis lagi ya Mak. Sejauh ini masih menuliskan tentang diri saya pribadi. Dibilang cari perhatian loh emang iya. Siapa tau kisah nyata ini bisa jadi inspirasi dan ladang pahala. Berharap hanya pada Allah. Hehehe. Kalau nulis tentang orang lain mesti ijin dulu atuh.

Mak …Ada yang belum pakai hijab kah ? (pertanyaan nya buat yang muslim ya..!). Abis gini pake yuk Mak. Santai, pelan-pelan yang penting mah progres.

Saya terlahir dari pasangan suami istri muslim. keluarga besar semua muslim. Sekolah di tempat yang mayoritas juga muslim. Dan tinggal di lingkungan yang masyarakatnya muslim juga. Tapi ni Maak, ngerasa nyesel banget kenapa mau pakai hijab waktu masuk SMA. Itu pun kudu dipaksa.

Almarhumah Mama saya sering banget diingatkan oleh Almarhumah Abah (Panggilan saya kepada kakek). Kalau saya harus segera pakai hijab. Alasannya jelas dan gamblang. Karena saya peremuan muslim yang sudah baligh. Mama sih ngajaknya dengan kasih contoh. Beliau sudah istiqomah memakai hijab sejak lama. Dasar saya nya aja yang bandel. hihihihi

Saya sudah pernah sharing di FB pribadi tentang kali pertama saya pakai hijab. Wait ya Mak…dikopasin.

 

Disitu saya nulis :

Hijrah Pertama Lara…!!!

Bismillah.
Kangen banget sama sosok Almarhum. Abah (kakek) yang ganteng dan Sholih.

Beliau yang paling marah kalau saya tidak menutup aurat. Waktu itu saya masih SMP kelas 3

Ketika pulang ke Tasik selalu bersemangat. Tasik itu beda. Istimewa…!

Abah selalu bilang, “Lara…Ari dititah sholat teh sing gancang. Jiga menta duit keur jajan..!!”.

Artinya “Lara….sholat itu kudu cepet kayak minta duit buat jajan.”

Abah selalu bilang, “Da Lara teh tos ageung. Nganggo tudung….memeh auratna ka tutup. Ulah Bangor bisi di cabok ku Abah…!!!

Artinya ” Lara itu sudah besar….pakai kerudung…biar ketutup auratnya. Jangan bandel nanti sama Abah di pukul Lo.”

Dan saya memang bener2 “Bangor” sampai Abah memukul saya pakai sorban yang selalu dipakai sholat. Sakit pisan euy..!! Nangis lah.

Ah Abah mah….gara-gara Abah marah terpaksalah masuk SMA pakai jilbab.
Dan bikin cerita hijrah saya makin panjang…!!

Nuhun pisan Abah… Al-fatihah.

Ini lah Sang Abah legendaris di keluarga kami. Ganteng kan..? Iya atuh, si Abah tea’. Insyaallah khusnul khotimah, Aamiin.

 

Beneran Mak,  asli terpaksa banget waktu itu. Nggak ada ikhlas-ikhlas nya deh. Nggrundel aja isinya. Maklumlah, yang saya tau hanya “kudu pake hijab”. Tanpa tau ilmu yang menjelaskan kenapa perempuan muslim wajib menutup aurat.

 

Tau kah kalian para emak..? Hijab pertama saya kebangetan tebel nya. Segi empat dan ga ada kece kece nya hahahaha. Sumpah mak, gerah nya luar biasa. Belum lagi modelnya baju kurung nya. Mau ga mau saya harus pakai itu dari Senin sampai Sabtu. Ya iyalah kan seragam sekolah. Seminggu pake ini muka udah belang aja wkwkw. Byuuuuh makin bete lah. Di ikuti dengan pergelangan tangan yang ga kalah belangnya sama muka. Dwi warna Gitu deh.

Setelah beberapa bulan berjalan, protes dan nggrundel di hati sudah mulai pudar. Di tempa sama pendidikan di sekolah tentang aurat dan kewajiban menutupi nya. Saya sekolah di SMA Islam Brawijaya, Prajurit Kulon, kota Mojokerto. Mbuh lah mak, kok bisa kecantol disana tanpa paksaan dari pihak manapun. Udah  kecewa kali mak di sekolah paporit NEM nya kepotong mulu’. Hihihi.

Dalam keseharian, hijab nya masih kayak mainan bongkar pasang. Kadang lepas kadang pake. Kalau main sama temen-temen sih make nya hijab instan yang pendek pendek Gitu Maak. Masih pake celana jins plus kaos oblong sepinggang.

Model begini berjalan sampai kuliah semester satu..! Masih mau baca..? Istirahat dulu boleh ya Maak. Maem cilok dulu hihihi.

 

 

 

posted under Umum | No Comments »

Mukena Safinah, Mimpi yang Jadi Nyata..!

August15

Bismillah..!

Masih pagi nik Mak, anggap saja ini pemanasan. Tetiba ingin menulis, dan yang ada dipikiran adalah mukena. Iya,..karena saya sekarang mengisi waktu luang dengan berjualan mukena. Waktu luang lo ya..kalau tidak luang ya ngurus rumah tangga dan seisinya hehehe. Belum terlalu besar memang, apalagi sampai punya toko sendiri. Insyaallah, doain segera ya Mak. Bermimpi tak ada salahnya kan hehehe. Guru saya berdagang sebetulnya almarhum mama saya. Dan Suami tercinta. Mereka berdua hebat banget kalau berdagang. ini versi saya lo Mak, anak dan istrinya. Walaupun setalah Mama meninggal, saya menemukan sesuatu yang perlu di koreksi. Alhamdulillah, sesuatu yang kurang tepat tersebut bisa menjadi hal positif untuk jualan saya.

 

Sebelum meninggal, mama kontrak sebuah rumah yang di depan nya bisa dipakai toko. Lumayan luas sih Mak. Jadi bisa dipakai jualan beberapa macam barang. Selain mukena Mama juga jual sepatu, sandal, dan Tas sekolah.

Ini Mama Habibah Mulyati, Cantik kan Mak. Isyaallah beliau khusnul khotimah, Aamiin.

kalau sudah di toko, anteng nya. sholat, ngaji, main sama cucu. gedebruk di toko. Pokonya betah banget. 🙂

Sehari sebelum meninggal. Mama bersihkan toko dan menata ulang dagangan nya. Seperti yang nampak di foto itu Mak. Nah, dari sini nih Mak. Saya mulai mikir, ini toko dan barang mau diapakan. Bismillah nekat lah jualan mukena. Terinspirasi dari mama yang super hebat ini saya bikin brand baru, dengan nama “MUKENA MAMA BIBAH”. Tujuannya simpel, biar orang tau yang saya jual itu barangnya Mama. dan biar orang tau sekarang yang jalanin usaha mukenanya itu anak beliau. Bahkan sampe serius bikin logo nya lo.

Design nya jelas saya minta tolong orang untuk buatin ya Mak. Hehehe. Banyak yang bilang bagus dengan brand itu. Tetapi tiap hari jadinya sedih lihat karikatur nya mama terus. Kebetulan saya sedang hamil. Prediksi dokter insyaalah perempuan. Sampai melahirkan dan memberi nama saya belum terpikir untuk mengganti “MUKENA MAMA BIBAH” menjadi “MUKENA SAFINAH”. Seperti sekarang ini. Singkat cerita kontrak toko nya mama tidak diperpanjang. Toko mukena pindah ke ruang tamu di rumah kontrakan kami (Saya dan suami).  Bismillah, dengan lokasi yang tidak sestrategis toko mama, Insyaallah akan ada aja rejekinya.

 

Ini ruag tamu yang disulap menjadi toko mukena yang sederhana. Pindah kontrakan ya tokonya pindah lagi. Karena saya tidak mau melakukan kesalahan yang dilakukan mama. saya memutuskan untuk menjual mukena secara online dan tidak di kredit hehehe. Biar sehat walafiat Mak. Paham to…?

Ini nih kurir ganteng dan imut saya hehehe, yang selalu ikut kalau ke kantor ekpedisi. 🙂 sampai akhirnya saya melahirkan anak ke tiga. Alhamdulillah perempuan. Dedek safinah ini lah yang menjadi inspirasi untuk mengunbah nama “MUKENA MAMA BIBAH” menjadi  “MUKENA SAFINAH “.

Assalmaulaikum, ini dia dedek safinah. Dan logo nya diubah lebih simpel aja 🙂

seperti ini nih Maaak…lebih cewek banget hehehe.

Saya sempat menggunakan fasilitas dari Disperindag. Tepatnya di PPST (Pusat Perkulakan Sepatu Trowulan). Mereka menyediakan kios-kios yang lumayan untuk dijadikan toko. dengan biaya yang menurut saya terbilang sangat murah. Sewa per bulan 100rb dan listrik sesuai pemakaian. Kendalanya adalah jarak antara kontrakan, dan sekolah anak-anak terlalu jauh. Dan sepi pengunjung.

Alhasil kembali lagi pada stategi pertama, buka di rumah dan dipasarkan secara online. Alhamdulillah berjalan sampai sekarang. Tentunya banyak hal yang menginspirasi kita melakukan kebaikan dan inovasi dalam hidup. Setiap Emak punya cerita..!. Tetap semangat dan istiqomah ya Mak..!

 

So…mana cerita mu Mak…? 🙂

 

 

posted under Umum | No Comments »

Dear Admin Grup, ” Permisi dulu dong”.

March31

Bismillah..

Assalamualaikum Maaak..!

Jauh -jauh ya bad mood 🙂

Sok ngaracung..! di hape ada berapa macam grup nih ?

Grup arisan keluarga, hadir !

Grup alumni SD Impres, contreng !

Grup alumni Madrasah Tsanawiyah, sohih !

Sampai grup arisan ibu-ibu kompleks, dipertebal lah pokoknya !.

sok grup apa lagi Mak…?

Read the rest of this entry »

posted under Umum | No Comments »

Semangat dari Mereka ^_^

March26

Bismillah…

Pagi ini, alhamdulillah masih diberikan nikmat luar biasa banyak oleh Allah. Mulai dari masih terbangun dari tidur semalam. Hingga good mood duo Ahdani di Senin pagi 😊.

Qays Ahdani & Tsabit Ahdani

Mengapa saya bilang good mood karena mereka kompak benci Senin. Mengapa..? Karena hari senin itu upacara. 😅.

Dan melihat foto si Eneng Safinah yang lagi main “macak holeng hahu”. 😘

 

Mengingat mimpi semalam. Pelukan yang sama, wangi yang sama, dan pertanyaan yang sama dari almarhumah mama Habibah Mulyati. Berpikir lebih kreatif dan usaha yang lebih keras. Sementara hanya dua agenda itu yang memenuhi otak saya. Setelah beberapa kali bermimpi. Seharusnya semangat mama yang harus saya teladani.

 

Melihat status wa teman-teman. Status Facebook dan yang lainnya. Ternyata sudah banyak yang dobel profesi. Ya guru ya pedagang. Ya dokter ya pedagang. Ya ibu rumah tangga ya pedagang. Sepakat kalau berdagang adalah hal yang paling mungkin dilakukan. Dan insyaallah mudah untuk dijalani.

Senang rasanya melihat teman-teman yang dulunya mengeluhkan keuangan keluarga. Sekarang sudah bisa bercerita “alhamdulillah mbak, susu nya anak-anak ndak pernah telat lagi”.
“Alhamdulillah mbak, bisa belikan mainan baru buat anak-anak walau sebulan sekali”.
“Alhamdulillah mbak, aku bisa pegang uang sendiri, ayem ternyata walau ndak banyak”.

Alhamdulillah. Banyak ilmu yang saya dapat dari teman-teman yang anti melempem itu. Setrong banget. Mereka tau caranya menilai kemampuan diri mereka. Mereka tau caranya memaksimalkan potensi yang ada pada dirinya. Meski terpendam jauh di dalam.

Semoga Allah selalu memberikan kekuatan, kesabaran, dan keikhlasan kepada teman-teman semua.

Serta rasa syukur yang tiada batas. Amiin

 

posted under Umum | No Comments »

Milk Moo Tempat Nyusu Asik di Mojokerto

December4

Lagi-lagi atas rekomendasi teman. Thanks ya Mbak Anita, rekomendasi tempatnya oke punya nih. Satu-satu bakal kita datengin. Berkat rumpian kita di BBM akhirnya bisa mood nulis lagi hehe.

Mojokerto ini sebetulnya tidak seberapa luas. Hanya saja aneka Kuliner Nya beragam. Banyak yang batu dan berkembang. Apalagi kalau harganya cocok sama kantong pelajar hehe. Salah satunya produksi susu. Kafe…nongkrong…minumnya susu ???? Bisa kah ??? Bau sapi dong !!!!

Ya Ndak Lah….kan nyusu Nya bukan di kandang sapi :D. Mau tau ??? Disini nih.

Ada beberapa tempat di Mojokerto yang menyajikan olahan susu dalam gaya tempat nongkrong. Sasarannya tentu saja anak-anak muda gaul. Lah emak-emak yang bawa anak ??? Ya boleh Lah masuk aja !!!. Yang penting mah bayar ?.

Kali ini yang nangkring di blog saya susu #3 Milk Moo Mojokerto. Read the rest of this entry »

posted under Umum | No Comments »
« Older Entries

Yuk Kenalan dengan Penulis