Awal Berhijab Ketika SMA. Sumpah Telat Banget..! #HijrahPart1

Bismillah…!

Belajar nulis lagi ya Mak. Sejauh ini masih menuliskan tentang diri saya pribadi. Dibilang cari perhatian loh emang iya. Siapa tau kisah nyata ini bisa jadi inspirasi dan ladang pahala. Berharap hanya pada Allah. Hehehe. Kalau nulis tentang orang lain mesti ijin dulu atuh.

Mak …Ada yang belum pakai hijab kah ? (pertanyaan nya buat yang muslim ya..!). Abis gini pake yuk Mak. Santai, pelan-pelan yang penting mah progres.

Saya terlahir dari pasangan suami istri muslim. keluarga besar semua muslim. Sekolah di tempat yang mayoritas juga muslim. Dan tinggal di lingkungan yang masyarakatnya muslim juga. Tapi ni Maak, ngerasa nyesel banget kenapa mau pakai hijab waktu masuk SMA. Itu pun kudu dipaksa.

Almarhumah Mama saya sering banget diingatkan oleh Almarhumah Abah (Panggilan saya kepada kakek). Kalau saya harus segera pakai hijab. Alasannya jelas dan gamblang. Karena saya peremuan muslim yang sudah baligh. Mama sih ngajaknya dengan kasih contoh. Beliau sudah istiqomah memakai hijab sejak lama. Dasar saya nya aja yang bandel. hihihihi

Saya sudah pernah sharing di FB pribadi tentang kali pertama saya pakai hijab. Wait ya Mak…dikopasin.

 

Disitu saya nulis :

Hijrah Pertama Lara…!!!

Bismillah.
Kangen banget sama sosok Almarhum. Abah (kakek) yang ganteng dan Sholih.

Beliau yang paling marah kalau saya tidak menutup aurat. Waktu itu saya masih SMP kelas 3

Ketika pulang ke Tasik selalu bersemangat. Tasik itu beda. Istimewa…!

Abah selalu bilang, “Lara…Ari dititah sholat teh sing gancang. Jiga menta duit keur jajan..!!”.

Artinya “Lara….sholat itu kudu cepet kayak minta duit buat jajan.”

Abah selalu bilang, “Da Lara teh tos ageung. Nganggo tudung….memeh auratna ka tutup. Ulah Bangor bisi di cabok ku Abah…!!!

Artinya ” Lara itu sudah besar….pakai kerudung…biar ketutup auratnya. Jangan bandel nanti sama Abah di pukul Lo.”

Dan saya memang bener2 “Bangor” sampai Abah memukul saya pakai sorban yang selalu dipakai sholat. Sakit pisan euy..!! Nangis lah.

Ah Abah mah….gara-gara Abah marah terpaksalah masuk SMA pakai jilbab.
Dan bikin cerita hijrah saya makin panjang…!!

Nuhun pisan Abah… Al-fatihah.

Ini lah Sang Abah legendaris di keluarga kami. Ganteng kan..? Iya atuh, si Abah tea’. Insyaallah khusnul khotimah, Aamiin.

 

Beneran Mak,  asli terpaksa banget waktu itu. Nggak ada ikhlas-ikhlas nya deh. Nggrundel aja isinya. Maklumlah, yang saya tau hanya “kudu pake hijab”. Tanpa tau ilmu yang menjelaskan kenapa perempuan muslim wajib menutup aurat.

 

Tau kah kalian para emak..? Hijab pertama saya kebangetan tebel nya. Segi empat dan ga ada kece kece nya hahahaha. Sumpah mak, gerah nya luar biasa. Belum lagi modelnya baju kurung nya. Mau ga mau saya harus pakai itu dari Senin sampai Sabtu. Ya iyalah kan seragam sekolah. Seminggu pake ini muka udah belang aja wkwkw. Byuuuuh makin bete lah. Di ikuti dengan pergelangan tangan yang ga kalah belangnya sama muka. Dwi warna Gitu deh.

Setelah beberapa bulan berjalan, protes dan nggrundel di hati sudah mulai pudar. Di tempa sama pendidikan di sekolah tentang aurat dan kewajiban menutupi nya. Saya sekolah di SMA Islam Brawijaya, Prajurit Kulon, kota Mojokerto. Mbuh lah mak, kok bisa kecantol disana tanpa paksaan dari pihak manapun. Udah  kecewa kali mak di sekolah paporit NEM nya kepotong mulu’. Hihihi.

Dalam keseharian, hijab nya masih kayak mainan bongkar pasang. Kadang lepas kadang pake. Kalau main sama temen-temen sih make nya hijab instan yang pendek pendek Gitu Maak. Masih pake celana jins plus kaos oblong sepinggang.

Model begini berjalan sampai kuliah semester satu..! Masih mau baca..? Istirahat dulu boleh ya Maak. Maem cilok dulu hihihi.

 

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *