Bunda, di rumah aja ya,…kakak sekolah dulu !

January16

Bunda,.. apa kabar ? masih ingat dengan lagu ini ?

AKU TIDAK USAH DI ANTAR LAGI

PERGI KE SEKOLAH BERANI SENDIRI

IBUKU DI RUMAH MENANAK NASI

AYAHKU BEKERJA TUNAIKAN BAKTI….

 

Benarkah bunda di rumah menanak nasi, ah sudah berubah sekarang mah. Punya anak, mengasuh dan mendidik bukanlah hal mudah. Iya kan bun ?

original photo by laraasih.com

Baru kemarin masih pakai bedong instan hehe lagi musim lo sekarang. Eeeeeh sekarang sudah pakai seragam sekolah 🙂

Waktu saya TK sih, memang Cuma diantar saja sampai tempat duduk. Seterusnya saya dipasrahkan ke BU sumini guru TK saya :). Mama saya benar-benar pulang mengerjakan pekerjaan rumah tangga. Masak, mencuci, dll. Pukul  11.00 saya dijemput. Hal ini pula yang terjadi pada saya sekarang. Mengantar Qays ke sekolah hanya sampai depan gerbang, pukul 14.00 baru dijemput. Lumayan  lama ya Bun, tapi saya memiliki banyak waktu untuk ngerumpi ups keceplosan,…bunda juga gitu ???? Aduh aduh jangan tiru saya ya bun hihi

Banyak sekolah TK di sekitar rumah saya. Bukan hanya anaknya yang sekolah, Emaknya juga, tukang sayur juga, tukang gorengan juga, sampek tukang kredit gerabah ikut masuk sekolah. Bunda tahu kenapa ? Ya iya lah karena bunda ikutan sekolah, bukan menanak nasi di rumah. Kalau bunda ndak ikut sekolah pastinya tukang-tukang itu ndak bakal mampir di sekolah.

Teman saya yang mengajar TK TH sering mengeluh, “Ya Allah lala,…capek aku, tiap ngajar harus teriak-teriak, kalah suaraku sama ibu-ibu yang ngerumpi, yang nawar  sayur, yang arisan ketawa ketiwi dll”. Tidak adanya kebaranian manajemen untuk memberi larangan kepada orang tua supaya tidak menunggui anaknya di sekolah memicu hal semacam ini.

Bunda,..kasih alasan dong, kenapa sih bunda ikut sekolah, kan bunda sudah lulus S3 ? SD,SMP,SMA eeh ada yang sudah sarjana juga,  maaf ya Sarjana kan ndak masuk wajib belajar 12 tahun heh

1. “Anak saya itu ndak ngerti uang bun, kalo ga ditungguin sekolahnya dikibulin tukang dagang gimana ?”

gitu aja kok repot bun, tinggal bawain bekal makanan dari rumah. Lebih hemat dan sehat kan, biar kakak tidak jajan sembarangan 🙂

2.“Bunda, anak saya itu nakalnya pol, ga bisa klo ndak sama saya. Emang gurunya bisa berhentiin anak saya klo lagi nangis ?”

Ya tentu bisa lah bun, Kan selama kuliah di PGTK pasti diajarin sama Dosennya. Nah sekarang waktunya bunda kasih kepercayaan supaya Guru-guru itu mengamalkan ilmu yang mereka terima 🙂

3.“Ah bunda ga tau sih saya itu ga punya teman, tetangga saya pada ga bisa diajak ngobrol. Mangkannya saya lebih nyaman di sekolah. Banyak teman baru bun”.

Ah,..banyak temen apa banyak gossip ? emang sih klo dah ketemu orang yang punya hobby sama susah lepasnya hehe. Kalo bunda gada teman, berteman sama saya boleh kok, paling-paling tak ajakin ngeblog 🙂

4. “Ini alasan terakhir bun, kerjaan rumah saya sudah selesai semua sebelum subuh dateng. Dari pada bengong kan mending nungguin anak saya di sekolah. Lumayan bisa ikut arisan dll “

Kalau sudah selesai dari sebelum subuh sebaiknya bunda istirahat di rumah, pasti capek lah, ngantuk pula. Sekedar rebahan kan lumayan. Atau bunda jalan-jalan “Me Time” gitu bun. Cari sesuatu yang lebih bermanfaat 🙂

 

Masih ada alasan lain bun ? emak-emak emang paling jago bikin alasan. Kalau hal demikian terus terjadi akan berdampak negatif pada pembentukan karakter kakak dan bunda. Loh ndak percaya to bun? Nanti saya bahas ya 🙂

 

posted under Pendidikan
2 Comments to

“Bunda, di rumah aja ya,…kakak sekolah dulu !”

  1. Avatar February 4th, 2014 at 2:15 pm Denny zulaikhah Says:

    Ada lgi bun .. .
    Klo anaknya super takut ma org gmn ???
    Pdhl kemauan bljrnya keras tp slalu minta ditemenin bunda …
    Dilepasin sendiri g mw …
    Milih g sklhnya .
    Tu gmn y ???


  2. Avatar February 8th, 2014 at 1:42 pm lala Says:

    @Bunda Denny

    Apa kabar bunda,..:)
    Coba cara pertama ya bun,…biasanya di sekolah kakak akan menemukan sosok idola. yang sering jadi idola adalah gurunya. nah,..coba dekatkan kakak dengan salah satu guru yang memang paham banget karakter kakak seperti apa.

    Atau pilih salah satu guru yang bunda percaya untuk mendekati kakak. Ceritakan semua kebiasaaan dan sifat kakak pada guru tersebut. Awal-awal mungkin kakak akan bergantung pada guru kesayangannya itu. Tapi lambat laun kakak akan lebih mudah terlepas dari ketergantungannya. 🙂


Email will not be published

Website example

Your Comment: